Guncangan Gempa Bumi Mematikan di Maroko: Aftershock Mengguncang Upaya Penyelamatan

Melampaui gempa bumi tahun 1960 yang menghancurkan Agadir dan merenggut antara 12.000 hingga 15.000 nyawa.

Pasca-gempa bumi dahsyat yang mengguncang Maroko minggu lalu, guncangan susulan pada Jumat, 8 September. Telah membawa tantangan tambahan bagi operasi penyelamatan yang sedang berlangsung. Gempa bumi yang dahsyat ini, dengan magnitudo 6,8 skala Richter, dengan tragis merenggut lebih dari 2.400 nyawa. Dan mengguncang tidak hanya Marrakesh tetapi juga wilayah pegunungan lainnya di Afrika Utara.

Bencana seismik yang memilukan ini sekarang dianggap sebagai yang terkuat dan paling mematikan dalam sejarah Maroko. Melampaui gempa bumi tahun 1960 yang menghancurkan Agadir dan merenggut antara 12.000 hingga 15.000 nyawa.

Perkiraan mengkhawatirkan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan bahwa dampak gempa bumi ini telah melibatkan lebih dari 300.000 orang, dengan sepertiga di antaranya adalah anak-anak

Pada Rabu, 13 September, desa pegunungan Imi N’Tala mengalami guncangan susulan yang mengkhawatirkan. Gambar berita yang mengganggu muncul, memperlihatkan jurnalis, tim penyelamat, dan warga desa melarikan diri dari permukiman tersebut. Yang terletak sangat dekat dengan pusat gempa bumi. Untungnya, hanya satu orang yang mengalami luka ringan akibat tertimpa batu.

Banyak penduduk di wilayah Pegunungan Atlas Tinggi Maroko secara tradisional tinggal di rumah-rumah adobe. Struktur yang kini hancur berantakan akibat kekuatan gempa bumi. Rumah adobe dibangun dari bahan yang mirip dengan bata lumpur. Dan para ahli telah mencatat bahwa runtuhnya bahan-bahan ini menimbulkan tantangan besar bagi operasi penyelamatan yang sedang berlangsung.

Antonio Nogales, koordinator operasi Firemen United Without Borders, sebuah tim penyelamat Spanyol yang aktif terlibat dalam upaya tanggap darurat, menjelaskan situasinya. Dia menjelaskan, “Jenis runtuh seperti ini menyebabkan kekedap udara yang lebih besar karena jenis bahan, seperti bata lumpur.” Dia lebih lanjut menekankan, “Baja dan beton memfasilitasi kemungkinan ada yang selamat, tetapi bahan-bahan ini [lumpur dan bata] berarti bahwa dalam beberapa saat pertama, peluang untuk menyelamatkan orang hidup menjadi berkurang.”

Anggota lain dari operasi penyelamatan militer mengamini pendapat ini. Dengan mengatakan, “Sulit untuk menyelamatkan orang hidup karena sebagian besar dinding dan langit-langit berubah menjadi reruntuhan tanah ketika runtuh. Mengubur siapa pun yang ada di dalamnya tanpa meninggalkan ruang udara.”

Meskipun melebihi jendela 72 jam yang umumnya dianggap krusial untuk bertahan hidup

Cerita tentang orang-orang yang miraculously muncul dari bawah puing-puing terus menginspirasi harapan. Laporan-laporan menunjukkan bahwa banyak korban jiwa terkonsentrasi di daerah-daerah yang sulit dijangkau di sebelah selatan Marrakesh. Yang menyajikan tantangan logistik bagi tim penyelamat.

Selain dari angka kematian yang mencengangkan, yaitu 2.497 orang, sekitar 5.530 orang dilaporkan mengalami luka akibat bencana ini. Para ahli penyelamat internasional dari negara-negara seperti Spanyol, Inggris, Amerika Serikat, Qatar, Israel, Aljazair, dan Turki bergabung dengan warga Maroko dalam upaya mereka untuk mengevakuasi jenazah dan mencari korban selamat yang mungkin tersisa.

Tim-tim internasional ini tidak hanya membawa keahlian mereka tetapi juga memberikan bantuan kemanusiaan dan perlengkapan penting. Pasokan darurat, termasuk makanan dan tenda, telah diangkut ke daerah terdampak, dengan kendaraan yang menavigasi jalan-jalan berliku di pegunungan untuk mengirimkan sumber daya penting ini.

Selanjutnya, ketahanan dan persatuan masyarakat Maroko telah bersinar terang selama periode sulit ini. Warga negara dengan murah hati mendonorkan darah untuk membantu dalam perawatan korban selamat yang luka, menggarisbawahi solidaritas yang luar biasa di dalam negara ini saat menghadapi tragedi mendalam ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *